Serindunya

Halo Papa!

Sehat ya di sana? Gimana dua bulan jauh sama aku? Merasakan rindu serindu aku sama Papa?

Dua bulan berlalu sejak dadah sama Papa di bandara, aku kebingungan, jelas. Samar-samar udah ga aku rasain lagi kecupan Papa di pipi kanan kiriku menuju aku terlelap. Dulu aku sering ngerasa Papa kecup aku lembut, walau kadang aku udah ngorok aja, Papa tetep kecup aku. Tengah malam, glundung ke kiri ketemunya tembok. Papa aku dimana? Lewat sedikit aja dari jam biasa tidur aku biasanya Mama uring-uringan, karena dia juga pasti udah ngantuk berat plus kelelahan nemenin aku main seharian, Papa dimana? Biasanya gantian nemenin aku main sampai aku beneran super ngantuk. Lewat tengah malam ketika biasanya aku terbangun tapi Mama gak mau bangun, aku bingung, Papa aku dimana? Yang paling aku bingung, pagi hari, pas aku bangun, kok papa gak ada? Papa dimana? Begitu, berulang, sampai sekarang tepat 2 bulan aku masih juga nyariin Papa.

Ada yang berbeda dari keseharian kita ya Pa, tiap hari aku tetep bisa lihat Papa, ngobrol sama Papa, bercanda, main Ci-Luk-Ba, nguping Mama-Papa kalau lagi pada tukeran cerita. Tapi cuma lihat, pas aku mau pegang kenapa Papa jadi layar datar, makin kuat aku pegang Papa, Mama malah ngomel, dia bilang takut hape-nya rusak, soalnya katanya aku mukul hape, padahal aku niatnya megang Papa. Aku bingung. Papa dimana?

Aku bingung. Sekarang Mama jadi suka marah-marah sama aku, padahal dulu yang paling sering marahin aku kan Papa. Aku jadi heran sekarang mama sering larang-larang aku, dulu kalau aku ga boleh ini itu, yang ngelarang Papa, jadinya sekarang tiap Mama ngelarang aku ini itu aku selalu bilang “Papa..Papa!” karena aku taunya itu tugas Papa. Kenapa sekarang semua jadi serba Mama? Aku sering banget nangis tapi gak mau berhenti, biasanya Mama nyerah terus aku diserahin ke Papa, Papa yang gendong aku, tapi sekarang selama apapun aku nangis, tetep selalu Mama yang gendong aku, gak nyerah loh dia, ya walau sesekali aku sambil dicerewetin sih. Papa dimana?

Sekarang Mama aku jadi kayak Papa, semua-semua yang biasa aku lakuin sama Papa sekarang semua sama Mama. Aku bingung, walau semua bisa Mama gantiin tapi untuk kegiatan-kegiatan yang sering kita kerjain bareng, aku pasti otomatis nanya, “Papa?” Tanya Mama deh, selain menuju dan terbangun dari tidur, aku paling sering nanyain Papa kalau lagi siram halaman sama Mama. Dulu-dulu Mama mana pernah nemenin kita nyiram halaman ya Pa, selalu aku sama Papa. Sekarang? Emang Papa kemana sih? Kapan kita nyiramin bareng lagi?

Kalau bepergian juga sekarang aku seringnya motoran sama Mama, pernah beberapa kali Mama ngajak jalan-jalan naik mobil, tapi supirnya bukan Papa. Dan itu jelas, bikin aku ga suka. Aku selalu dan pasti nangis sejadi-jadinya. Malamnya kalau pas Mama ngadu ke Papa, aku denger ternyata itu supir taksi ya Pa? Papa gak mau nyupirin aku lagi? Aku males banget naik taksi. Aku naik mobil aja sama Papa Mama. Kalau enggak, aku lebih pilih motoran sama Mama.

Dua bulan sejak jumpa terkahir kita di Bandara Mama udah cerita belum? Gigi aku udah nambah 8 Pa! Sekarang total 16, padahal pas Papa tinggal kemarin masih 8. Ya kalau boleh milih sih aku pengen Papa bisa ikut nemenin aku pas gigi-gigi ini meletup. Ga enak banget Pa, aku jadi males makan, badan aku panas. Urusan makan aku sampe capek banget ngadepin Mama yang dikit-dikit nawarin aku makan, dia mikirnya kalau aku ga makan aku bakal kurusan kalau aku kurusan dia pusing mikirin orang-orang sekitar yang ngomentarin aku kurusan, disangkanya Mama ga mau ngurusin aku, kasian dia jadi sering disalahin orang-orang gara-gara aku kurus. Lha aku males makan masa dipaksa, terus Mama jadi ngoceh-ngoceh sendiri, padahal kalau ada Papa, Mama lumayan tuh bisa ngoceh-ngoceh juga ke Papa. Badan panas karena tumbuh gigi, jelas dong aku maunya nempel sama Mama si badan dingin. Aku bisa seharian full nempelin Mama dan ga mau ditinggal sama sekali, tapi kesian juga dia jadi gak bisa ngapa-ngapain bahkan Mama makan, mandi dan pipis aja aku harus ikut. Pernah ditinggal sama Mama, sebentar sih, langsung aku tangisin kuat-kuat biar Mama cepet balik lagi, padahal kalau ada Papa dia bisa lebih tenang sedikit atau Papa bisa gantian aku peluk.

Belum lama ini aku sakit Pa, sakit perdana setelah jauh dari Papa. Aku nerves. Mama ngajak aku ke lingkungan baru, katanya biar aku jadi anak yang mudah beradaptasi dengan orang baru tanpa Papa. Tapi aku malah jadi demam, entah aku sulit menerima lingkungan baru atau aku kangen Papa aja. Yang jelas, tiap Mama minumin aku obat, aku selalu manggil nama Papa. Aku ga suka minum obat. Papa biasanya menolong aku dari hal-hal yang aku gak suka. Makanya, tiap Mama lagi repot nyiapin racikan obat yang aku harus minum, belum apa-apa aja aku udah teriak-teriak manggilin Papa. Minta tolong. Tapi Papa gak dateng juga.

Sekarang waktu pagi dan waktu malam jadi waktu yang paling aku tunggu. Karena aku paling sering bisa lihat wajah Papa di waktu-waktu itu. Muka-ku masih kucel muka bantal baru bangun tidur dan bau acem badanku yang walau Papa ga bisa cium langsung tapi pasti bisa ngerasaiinnya kan? Kalau malam kita biasa jumpa saat jam-jam aku atau Papa mau bobok. Pernah sehari aku gak ketemu Papa, Mama bilang papa lagi sibuk waktu itu. Aku ga mau tau aku nangis-nangis mau ketemu Papa. Tapi Mama bisa apa? Malam seharusnya aku bisa ketemu Papa, Papa udah kelelahan ketiduran tanpa ketemu aku dulu. Kata Mama, Papa di sana lebih dulu dua jam, aku ga ngerti, padahal kadang aku masih kangen banget tapi Papa udah ngantuk banget. Aku baru bisa bobok jam 10 malam, Papa udah ga sanggup nemenin aku karena di sana udah jam 12 malam. Jadi kapan kita bisa bersamaan di satu waktu yang sama lagi Pa?

Aku keder di sini berdua-dua aja sama Mama. Aku tau Papa ada tapi jauh. Aku mau Papa ada dan dekat. Aku lihat Mama juga udah ga sabar mau dekat sama Papa lagi. Mama bilang gak lama lagi aku bisa peluk Papa, lihat Papa dari dekat gak cuma dari hape yang ga bisa aku peluk Papanya. Masih sisa 3 bulan berjalan untuk aku sama Mama seperti sekarang ini ya Pa, It’s Ok. 2 bulan kemarin sudah lewat dan kami baik-baik saja, walau iya jelas, kami keder.

Baik-baik di sana ya Pa, sehat-sehat juga jauh dari aku sama Mama. Jangan telat makannya, Papa gak perlu ngawatirin urusan makan aku sama Mama, kami juwarak untuk itu, Hehehe. Kalau tidur jangan lupa selimut tebalnya dipake, kami tau Papa ga kuat dingin, apalagi aku sama Mama jauh sekarang. Sampai waktunya tiba nanti, kita akan makan bareng-bareng lagi, tidur dengan penuh kehangatan bersama-sama lagi.

Cepet pulang Pa, aku rindu serindunya sama Papa. Mama rindu serindunya ngurusin aku berdua sama Papa.

With love,
Kata+Mama ❤

IMG_3660 [1600x1200].JPG

Advertisements

me-Lantai (Bumi) di Jogja

Ditinggal Arki bikin saya agak mati gaya ya kalau mau ngopi sore atau weekend jajan, soalnya rempong kalau laden Kata sendirian :mrgreen: Cuma ya gitu, suami jauh rada suntuk juga kalau 24/7 cuma di rumah aja. Hehehe untung ada Achik (adek ipar) yang siap sedia nemenin ngopi-ngopi cantik 🙄 Nyari kafenya gak harus yang fancy-fancy yang penting buat saya sih “keluar rumah” aja dulu udah bahagia 😆

Pekan lalu nanya Achik, enaknya kita ngopi kemana lagi ya? Pertama pertimbangannya harus ada menu cemilan yang Kata suka, kedua tempatnya cukup nyaman untuk anak-anak, sukur-sukur cukup luas, ketiga kalau bisa kita berdua belum pernah ke sana atau at least belum pernah ke sana bareng. Akhirnya terpilihlah LANTAI BUMI 😀 Di beberapa postingan saya sebelum ini (lagi semangat-semangatnya ngulas kafe/resto yang pernah saya kunjungi belakangan ini) saya sudah pernah coba kafe Move On Coffee Shop, Kawa – Eat, Coffee and Space, dan Filosofi Kopi Jogja. Resto yang sempat saya ulas ada The West Lake, De Kendhil, dan Eastern Kopi TM.

Lantai Bumi alamatnya di Pogung Baru, Blok C28 Jogja. Buka instagramnya di sini deh, kece! Namanya unik ya, tapi wait! Saya malah baru pertama kali denger dari Achik waktu itu, terus spontan pertanyaan saya: “Itu maksudnya Bumi Langit Institute bukan sih nama lainnya lantai Bumi?”. Ternyata bukan 😀 Yak, Bumi Langit Institute juga lagi happening banget di Jogja, termasuk salah satu resto favorit yang banyak diulas food blogger. Saya sendiri malah belum pernah ke sana 😆

IMG_20171001_113740878

Kafenya buka dari jam 08.00 pagi. Penting nih. Hehehe karena kayaknya masih agak jarang coffee shop di Jogja yang buka dari jam8, umumnya baru pada buka jam10-an gitu. Kali itu saya mruput berangkat jam9an dari rumah, jadi sampai sana itungannya kami mau brunch :mrgreen: Udah diwanti-wanti Achik, kalau ini lokasinya masuk-masuk ke perumahan gitu, jalannya juga sempit ya umumnya jalanan komplek deh. Kalau dari rumah kami sih (saya lagi tinggal di rumah mertua – just info! hahaha) agak jauh, kami di Selatan, Lantai Bumi masuk kawasan Utara. Masuk komplek perumahan per-kos-kosan dari Jalan Kaliurang. Agak susah dicari karena gak di pinggir jalan dan masuknya jauh tapi apa sih yang gak bisa di trace sama google maps jaman now 😆 Ikutin aja, ntar ketemu.

IMG_20171001_113801364_HDR

Dari luar pintu masuk

IMG_20171001_122308939

Pojok kece

IMG_20171001_122254287

Look! Someone is busy! 😆

Iya ini sih lokasinya ngumpet banget, hehehe. Ada di kawasan per-kosan mahasiswa masuk akal karena dekat kampus UGM dan beberapa kampus lain sekitarnya, belum lagi kos-kosan para pekerja. Tapi kawasan kosan elit (bagus-bagus kosannya 😀 ). Turun dari mobil, sebentar deh, kok berasa dejavu gitu saya waktu itu, kayak pernah kesini. Terus ngomong ke Achik, “Ini bukan lokasinya matchamu ya? Aku kayaknya pernah ke sini deh dulu.” Dan, iya! Ternyata ini ex-matchamu. Dulu kalau ga salah pernah ke sini juga jaman masih pacaran sama Arki, dulu sih, sorry to say, matchamu kurang berkesan buat saya. Kenapa? Soalnya udah jauh, masuk-masuk, dulu tempatnya gak sebagus sekarang, terus kalau gak salah semi out door gitu ga terpisah antara smoking dan non-smoking room nya, artinya, kalau gak salah inget, matchamu ga punya ruangan ber-AC, jadi kalau siang ya panas-gerah, kalau sore/maghrib menjelang malam banyak nyamuk karena nuansanya agak seperti kebun-kebunan gitu 😆

Lain matchamu lain lagi Lantai Bumi, meskipun lokasinya sama, tapi wujud penampakannya jauh berbeda. Lantai Bumi jauh lebih nyeni, gaya bangunannya rada futuristik (halah maksutnya semen polosan gitu aja) cuma terkesan keren, tetap mempertahankan area “kebun” nya untuk dijadikan smoking room namun sekarang lebih instagramable 😈 Kalau dulu biasa banget deh.

IMG_20171001_114206382_HDR

“Kebun” smoking room

IMG_20171001_115556642

Gimana? Lebih instagramable kan? 😆

IMG_20171001_115458270

Tegel mejanya kece!

IMG_20171001_115416367

Oke. Maafkan anak saya! :mrgreen:

IMG_20171001_114935768

Abis ini minta maap sama barista gara-gara lelarian di meja 😆

IMG_20171001_115243814

Angkat aja deh!

Pintu masuk, langsung non-smoking room ademm. Nak kalau mau ke smooking room ada connecting door dari dalem, jadi ga bisa langsung masuk dari luar. Begitu masuk ke kafe ini, agak sepi, ya mungkin masih pagi. Emak-emak ganjen banget lagian jam 10 pagi udah ngafe 😆 Tapi jadi enak suasananya. Gak lama kemudian sekitar jam 11-an dan mendekati jam makan siang, mulai deh banyak pengunjung berdatangan. Dan bener aja, kebanyakan (kayaknya) para mahasiswa. Mukanya masih pada kinyis-kinyis, seger banget liat dedek-dedek gemes 😛 pada bawa laptop dan paper untuk dicoret-coret sekedar diskusi atau emang niat belajar nyiapin ujian. Gile gaya amat anak sekarang belajar kelompok/sendiri-nya di kafe! Jaman ane dulu masih ke rumah temen 😆

IMG_20171001_112516272_HDR

Pas nunggu pesanan datang

Gak heran juga sih, tempatnya cukup nyaman untuk ngerjain tugas, atau belajar, jauh dari bising, suasananya tenang. Buat yang emang niat mau meeting serius juga Lantai Bumi menyediakan meeting room khusus. Cuma ya emang, kenyamanannya jadi berkurang kalau ada pengunjung batita yang lagi hobi bengok-bengok dan lelarian kesana kemari 😀 Makanya saya gak berlama-lama juga di sana, pesan-makan-foto-pulang.

IMG_20171001_114814271

Foto di depan meeting room *tetep ada modelnya 😎

Pas nyampe langsung pesen, modelnya pesen di kasir langsung bayar. Agak kecewa, soalnya cemilan favorit Kata, kentang goreng, lagi out of stock, mungkin belom dicangkul kentangnya masih di kebon 🙄 Akhinya pesan banana fritter aja, pisang goreng dikasih tepung krispi diparutin keju sama dikasih daon mint di atasnya, harganya jadi Rp. 23.000 😀

IMG_20171001_112858793

Lho, kok bukan kentang goreng Ma?

IMG_20171001_112902122

Yaudah deh gapapa. Ayo Ma, cepetan. Kapan makannya ini, foto muluk! -___-‘

Lantai Bumi ini tipe kafe pada umunya, menu andalannya kopi dan cemilan, punya sajian makanan berat tapi gak banyak pilihan. Cuma ada beberapa jenis pasta dan snacks, nasi goreng dan mie goreng. Saya jelas gak coba menu lain, cuma pisang gorengnya aja. Kebiasaan, pergi di jam nanggung dan cuma cemil ringan 😛 Lagian juga gak terlalu penasaran sama menu sajiannya karena menurut saya menu-menu standar yang dijual di resto-resto jadi ga terlalu berhasrat nyobain (hih alasan 😆 ). Ini menu-menunya:

IMG_20171001_122410481

 

Kopinya seperti biasa, favorit saya kalau gak Cappucino ya Caffe Latte. Biasanya terus jadi barometer (tsahelah) saya untuk menilai kafe itu kopinya enak atau enggak. Ngebandingin si Cappucino/Caffe Latte di kafe ini sama kafe itu enak mana, harganya gimana. Di sini, saya pesan Caffe Latte. Harga masih di bawah rataan, Rp. 25.000, beberapa kafe lain yang pernah saya coba biasanya berkisar Rp. 28.000-Rp.35.000. Padahal rasanya sama-sama aja. Makanya bisa jadi pilihan tepat untuk para mahasiswa juga, lumayan pas di kantong! 😉

Terus bakal balik lagi gak? Bagus sih tempatnya, suka juga, tapi nantian yaa kalau udah nyobain kafe lainnya, atau kalau saya udah jadi mahasiswa lagi yang ngampus di seputaran situ (yeee ngimpi dulu ya si Ibuk). Jauh banget ini dari rumah 😆

Rainbow Over The West Lake! ;)

Ciyeh judulnya……. 😆 Bau-bau romantisme, iya romantisme arisan ibuk-ibuk 😈

Laporan singkat dari arisan bulan lalu, milih lokasi di West Lake. Mumpung lagi semangat-semangatnya ngulas resto/cafe yang ada di Jogja. Karena Jogja udah mulai masuk musim hujan, dipilihlah tema colorful biar walaupun mendung atau hujan ibuk-ibuk harus tetep cerah ceria 🙄

IMG-20170926-WA0030

Saya sudah 2x berkunjung ke resto ini, The West Lake Resto berlokasi di Jl. Ring Road Barat, Bedhog, Trihanggo, Sleman DIY. Kali kedua saya datang, baru ngeh ternyata mereka punya resort juga. Pas turun dari mobil, ditanya sama security nya mau diarahkan ke resto atau resort-nya 😀 Gak tau juga sih resort-nya udah ada dari lama apa baru, tapi barusan saya browsing infonya sudah lengkap di sini, silakan cek sendiri ya 🙂

IMG-20170926-WA0021

Maap, wefie! 😎

Postingan ini semata-mata mau menampilkan keriaan ibuk-ibuk rempong yang walaupun udah rempong sama anak masih nyempetin arisan (dan pada bawa anak! :mrgreen: ). Lokasinya agak jauh sih kalau dari rumah saya 😛 Tapi cukup terjangkau karena ada di daerah ring road-nya Jogja, pastinya gak akan semacet kalau mau ke resto yang ada di tengah-tengah kota, harus membelah kemacetan Jogja (ah tapi semacet-macetnya Jogja masih jauh lebih selo lah kalo dibandingin sama Pancoran after office hour 😈 ).

IMG-20170926-WA0036

Tim dateng mruput! 😛

IMG_20170926_164012773

The West Lake Resto ini tergolong family resto karena luaaasss biyanget, mau ajak keluarga sak-silsilah tujuh turunan aja muat kayanya #lebay 😆 Tapi iya, enak banget karena luas, parkirnya juga luas, nyaman buat anak-anak, fasilitasnya banyak. Di sana banyak kolam ikan, mulai dari aquarium, kolam ikan biasa, sampai kolam ikan raksasa yang bisa buat aktifitas mancing (Baca: danau). Kalau anak saya jelas kerasan, dia bisa liat ikan segede arapaima langsung dari deket bukan di aquarium, heboh sendiri, ikan koi atau ikan mas juga buanyakk di kolam-kolam ikan tersedia.

IMG_20170926_165655058_HDR

Mas Kata! Senyum dikit kali ahhh 😉

IMG_20170926_164031700

Ngomongin fasilitas, mereka punya bebek-bebekan (perahu bebek) yang bisa berkayuh keliling danau, ada biayanya Rp.20.000-per orang atau per-bebek ya lupa juga, saat itu soalnya lagi off operasionalnya, sepertinya cuma weekend aja bisanya. Kami arisan hari selasa.

IMG_20170926_165827849_HDR

Mama tetep sadar kamera 🙄

IMG_20170926_165834971

Fasilitas lainnya, pengunjung resto juga bisa mancing, dikenakan biaya Rp.15.000/jam atau per-orang ya saya lupa hahahaha, untuk sewa alat pancingnya. Saya ga sempet nanya-nanya, tapi kata temen saya, ikan yang didapat dari hasil pancingan harus dikembalikan lagi. Agak penasaran juga sih detailnya gimana, harusnya kemarin nyempetin nanya ya. Kalau ikan sudah dipancing, terus dilepas ke kolam lagi, kan kesian itu mulutnya udah kena mata pancing, apa gak stres ya si ikan? Kenapa gak ikan hasil tangkapan silakan dibawa pulang tapi kena tambahan biaya lagi per-ikan yang dibawa pulang gitu. Si hobi mancing harusnya ga keberatan dong dan udah terbiasa sama konsekuensi dari hobinya. Harusnya 😉

Pengunjung bisa mancing langsung dari gazebo-gazebo di sekeliling danau, gazebo ini termasuk fasilitas resto, jadi kamu bisa pesan makan dan minta antar ke gazebo sambil nungguin ikan pancinganmu 😀

IMG_20170926_164400357

Terus, yang punya anak batita, balita, toddler, atau anak usia sekolah dasar harusnya bisa happy di sini, karena mereka punya taman bermain. Saya gak sempat foto keburu maghrib menjelang, gelaaappp. Banyak patung-patung satwa yang bisa ditunggangi juga, ada jerapah dan gajah kayak di bawah ini:

IMG-20170926-WA0094

Kata dan Mama Gajah 😆

IMG_20170926_173358435

Kata sama sepupu jauuhhh 😀

Ada area yang luasss banget, semacam lahan parkir tapi parkiran yang jelas karena ada di bagian dalam resto. Ada replika-replika candi borobudur dengan menaiki sedikit anak tangga. Kayaknya ini diperuntukan live event/show gitu kali ya, atau kalau ada yang mau pesan untuk acara khusus apa bisa dikondisikan. Gak jauh dari bangunan utama (dapur, kasir dan pusat aktifitas pegawai), untuk foto-foto juga bagus.

IMG_20170926_165955571

IMG_20170926_170055760

Baju merah jangan sampe lolos! 😆

IMG-20170926-WA0032

Pokoknya, dari sisi lokasi dan suasananya, restoran ini juwarak! Apalagi untuk santai-santai sore enak bangett kalau mau lebih lama lagi ya silakan aja juga nginep di restonya. Terus harga dan rasa makanannya gimana? Hmmm menurut saya, cukup sepadan, walau agak kemahalan dikit. Rasanya kurang istimewa di lidah saya untuk harga yang sudah dibayarkan. Kurang istimewa loh ya, bukan gak enak. Ya jelas masih jauh lebih enak daripada warung makan pinggir jalan (hehehe The West Lake kan soalnya gak di pinggir jalan juga 😛 ). Pas arisan lalu saya pesan bakmi goreng west lake dan french fries –menu andalan banget, bakmie+kentang!– saya juga cicip cah brokoli bawang putih, dan menu sharing lainnya. Yang paling berkesan terong krispi telur asinnya! Ini endeuusss banget. Kriuknya gak boong, telor asinnya gak pelit, apalagi dimakan anget-anget abis ujan gitu. Duh malah jadi laper pas ngetik. -__-

Tapi itu kan tadi bahas kaitan harga menu dengan rasa masakan, iya kemahalan dikit. Cuma, kalau ngeliat ambiance yang ditawarkan The West Lake Resto ini ya jadi sepadan-sepadan aja, itung-itung kompensasi untuk kesegaran udara dan kenyamanan pandangan 😉

Ga sempet motoin makannya, keburu laper njuk barbar hahaha. Foto menunya juga gak dapet, ga keingetan mau moto udah rempong sama Kata. Tapi menu yang disajikan kebanyakan nusantara sih, pas bingit untuk lidah orang indonesia. Top.

IMG-20170926-WA0042

Segini dulu ya ulasannya, semoga tetap berfaedah 😆 At least, walau gak banyak yang dibahas, mata bisa agak seger kan liat emak-emak pake baju warna-warni? 😈

IMG-20170926-WA0054

Tried to be a rainbow that day, and…lumayan la ya maaaak 😎

Hah? Ke Jogja lagi? Move On dong!

Having no reason to stay is a great reason to let go and move on”

IMG_20170925_134256.jpg

Nyobain coffee shop baru di Prawirotaman. Tergolong baru, soalnya pas saya move on dari Jakarta ke Jogja akhir 2014 lalu coffee shop ini belom ada 😀 Daerah Prawirotaman di Jogja itu katanya kayak “Kuta-nya Bali”, ada 4 gang sejajar, Prawirotaman 1-4 sekarang masing-masing udah dikasih nama berbeda kecuali Prawirotaman 1 yang tetap jadi Jl. Prawirotaman, Prawirotaman 2-4 nama jalannya udah ganti (ini info penting gak penting ya 😆 ). Nah Move On Coffee Shop ini ada di Jl. Prawirotaman 1, letaknya? Susurin ajaa pasti ketemu kok! Gang pendek plus banyak gerai-gerai artsy dan kedai-kedai kekinian pasti ga kerasa disusurin 😉

IMG_20170924_153755023

Eh ada modelnya 😉

IMG_20170924_153830055

Dari luar

Karena sebulanan ini sejak LDR-an sama Arki saya balik lagi numpang tinggal di rumah mertua di Jl. Prawirotaman 2, enak banget mau jajan-jajan kopi kemana-mana deket 😈 Ke move on ini cuma jalan, harusnya kurang dari 10 menit sampe, jalan lewat gang sempit penghubung Prawirotaman 2 ke 1, tapi karena bawa bayi nanggung, jalannya juga nanggung-nanggung :mrgreen: plus berenti foto dulu di tembok-tembok nyeni khas Jogja 🙄

IMG_20170924_154050986.jpg

Kece gak? *Temboknya?

IMG_20170924_144019072

Kece gak? *Mamanya? 😆

IMG_20170924_144133472_HDR

Kece gak? *Bebenya? 😈

Seperti restoran atau kedai kopi pada umumnya, move on juga punya ruang khusus perokok dan non-perokok. Saya jelas pilih di non-smoking room yang ada di lantai bawah, AC nya juga berasa, jadi walaupun cuaca terik di luar begitu masuk langsung nyess adem. Smoking room-nya di lantai dua, terbilang cukup luas juga dan spot paling kece untuk foto-foto 😀

IMG_20170924_153838874

Di bawah juga bisa ngerokok, tapi di luar ya! 😀

IMG_20170924_152043295_HDR

Ini gak kenal siapa, maap ya Pak mejeng di blog saya 😀

 

IMG_20170924_152104628

Barista bar!

dalemnya.jpg

Lantai 1. Non-smoking room

IMG_20170925_190942

Shot! Mesra amat sih Kata sama Bebe ❤

IMG_20170924_145151719_HDR

Someone is kepo-ing 😆

Menunya? Western. No wonder sih, soalnya kan emang Prawirotaman ini lumayan dikenal sebagai daerah favorit bule-bule backpacker. Harga masih rataan atas untuk orang Jogja asli (dan pendatang kayak saya yang menetap jadi orang Jogja 😛 ), tapi kalau untuk wisatawan mancanegara atau domestik dari luar Jogja, harga pasti tergolong murah.

IMG_20170924_152841025

:mrgreen:

IMG_20170924_152735608

 

IMG_20170924_152716779

IMG_20170924_152811917

Ada main course-nya tapi saya gak sempat fotokan menunya. Terus mereka juga punya eskrim gelato, belakangan lagi nge-hype banget kan eskrim gelato di kalangan anak muda jaman now 😆 Nah, move on bisa jadi kompetitor kuat Tempo Gelato nih, kedai es krim gelato paling heits seantero Prawirotaman eh apa Jogja ya! (Pan kapan saya ulas deh, sering ke sana belum pernah ngulas 😀 ). Balik lagi ke gelato-nya move on, mereka juga punya banyak varian rasa. Harganya Rp.19.000/cup-kecil bisa campur 2 pilihan rasa. Saya belum pernah coba sih jadi ga bisa sharing gimana rasanya, soalnya tiap ke sana selalu bawa si Kata, dia masih saya tahan-tahan makan eskrim, walaupun pernah dicoba dia gak terlalu suka, aha, good! 😈

IMG_20170924_152023036

IMG_20170924_152013331

Sebulanan kemarin saya sampai dua kali mampir ke kafe ini, pertama sama Arki, terus dua minggu kemudian iseng balik lagi mau ngopi-ngopi santai sama bebenya Kata, Kata jelas ngikut mamanya terus dong 😀 Oiya saya juga belum coba menu makanan lainnya selain french fries-nya. Kok ya pas ke sana jam-jam nanggung sore gitu, belum terlalu laper plus juga pas tanggal tuwak! 😆 Jadi cuma pesan menu kopi/teh plus kentang goreng.

IMG_20170905_155333513_HDR

IMG_20170905_160405115_HDR

Ayunan! Kata (dan mamanya) sukak 😆

Nah naik ke lantai atas, non-smoking room seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya, spot kece untuk foto! Saya nyempetin ke atas untuk moto-moto sebentar. Liat yuk!

IMG_20170924_152353052_HDR

Psstt, jangan berisik, Mas-nya lagi fokess 😉

IMG_20170924_152216749_HDR

Difoto dari tangga menuju atas

IMG_20170924_152452866_HDR

Bisa ngeleseh juga

IMG_20170924_152424142_HDR

Mbaknya juga lagi nyiapin bahan posting instagram nih kayaknya 🙄

IMG_20170924_153141161

Nah ini emak-emak pengen ikutan eksis 😆

Overall, suka. Bakalan balik lagi untuk nyoba menu makanannya (oke ! Reminder deh pas tanggal muda 😆 ) dan bisa untuk ngasih rekomen saran ke temen-temen yang sering biyanget nanya ke saya lokasi tempat-tempat (resto/wisata) asik di Jogja 😀

Terimakasih sudah membaca, kapan kalau mampir Prawirotaman cobain mampir ke move on, ga usah mampir ke rumah mertua saya #loh. Sampai jumpa di postingan ngopi-ngopi lainnya 😉

IMG_20170924_144729620_HDR

 

 

Sensitif amat sih, kayak kulit bayi!

Akhirnyaa…. ada juga produk bayi yang saya ulas di blog! Perdana nih, semoga next gak males-males lagi ngulas produk-produk andalan yang biasa Mama Kata pake 😀

Dari jaman hamil udah siap-siap sama masalah umum yang bakalan dihadapi para ibu terhadap bayinya, salah satu yang paling sering dibahas di forum emak-emak yaitu kulit bayi yang sensitif banget. Dulu saya saking selonya, bayi masih di perut udah baca-baca penyebab utama kulit bayi merah-merah, cara menanggulangimya dari yang tradisional sampe modern. Tapi yaudah aja gitu ga terlalu ambil pusing. Sambil memupuk rasa optimis kalo nanti (pas udah lahir) semoga anak saya bebas dari yang namanya masalah ruam/sensitif kulit.

Terus pas anaknya lahir gimana? Ternyata harapan saya gak terkabul 😆 Sejak lahir Kata (dan mamanya) harus nyicipin yang namanya kulit bayi sensitif. Usia 1-7 hari kulit muka Kata merah, mengelupas, ada bintik-bintik kayak jerawat nasi. Pas masih di RS ya sempat tanya ke obsgyn saya dan DSA-nya Kata, menurut mereka sih masih wajar karena bayi lahir memang masih sensitif terhadap lingkungan (udara sekitar, debu, protein-protein yang beterbangan dll) karena lingkungan dia biasanya kan dalam rahim. Dan apalagi kalau ngebahas genetik, Kata itu dilahirkan dari mama, dan punya papa yang kulitnya sama-sama alergian, jadi ya mungkin sedikit banyak genetik ini nurun ke Kata. Auk ah. Pokoknya begitu.

IMG_7886.JPG

Kata usia 5 hari

Walaupun wajar, tapi tetep dong yang namanya emak baru khawatiran. Di saya ga ngaruh dah persiapan pra-persalinan yang katanya kudu tenang, rileks, ga usah panik ngadepin bayi baru lahir. Kesian ngeliatnya. Ketambahan kalo pas ada yang jenguk, sering dapet pertanyaan “Lho, ini kenapa mukanya kok merah-merah, ngelupas gini. Kasihan adik bayi”. Bayangin, sampe Kata usia 40 hari saya masih dapat kunjungan tengok bayi dan harus menjawab pertanyaan-pertanyaan serupa. Yee….. Menurut L ❓

IMG_7905

Kata usia 10 hari

Masuk minggu ke-2 Kata lahir, mukanya masih merah-merah. Badannya gimana? Badannya juga tapi gak separah mukanya. Badan sama kakinya kulitnya pada ngelupas tapi batas wajar karena ganti kulit ari (kayaknya sih 😆 ). Dari yang awalnya mengafirmasi diri untuk tetap tenang -walau kadang panik juga- sampe akhirnya gerah sendiri tiap ada yang nanya kok udah 10 hari masih merah beruntusan gitu sih mukanya? ASI-nya gak bagus ya? *lhaaa malah jadi nyalahin ASI! Kan gedhek ya. Akhirnya baru deh keingetan artikel-artikel yang dibaca pas masa kehamilan 😆 😆 Ya maap, mamak baru lagi riweuh-riwuehnya boro-boro sempet browsing sana sini bisa chating nyokap nun jauh di sana Jakarta dua hari sekali untuk nanyain masalah bayi aja udah priceless banget 😀

Jadi baru keingetan tuh, pernah baca, tapi lupa dimananya, kalau sebenarnya baby toiletries itu belum diperuntukan untuk anak 0-6 bulan. Wah! Masa sih? Tapi kan pasti para produsen produk bayi ini udah uji klinis? Yaudahlah ya pikir sendiri 😀 Kalau pribadi setelah saya pikir-pikir, iya juga, mostly emang bayi itu sensitifan kan, jadi emang sebaiknya dibiarkan alami aja gitu atau kurang-kurangin apply langsung produk ke kulit bayi. Nah cuma apa semua baby toiletries yang ada di pasaran itu ga bagus untuk kulit bayi? Belum tentu, siapa tau memang beberapa/banyak juga bayi terlahir dikaruniai dengan kulit yang gak sensitif 😀

IMG_7695.JPG

Di foto di atas ini, dia mandi selalu nangis, padahal jelas selalu pakai air hangat, tapi kok kayak yang (mungkin) kulitnya keperihan gitu kali ya 😦 Hari ke-20 Kata saya stop hampir semua penggunaan baby toiletries kecuali colone dan sampo. Colone juga kalau pakai cuma di baju, at least biar ada bau bayi-bayinya lah. Untuk sampo, karena kulit kepala Kata saat itu tidak bermasalah maka tetep saya pakein. Kebetulan pas jadwal mau ke DSA, sekalian aja saya konsultasikan masalah ini. Jadi menurutnya, penggunaan baby powder itu amat sangat tidak disarankan untuk bayi baru lahir atau yang teridentifikasi sensitif kulit. Selain bahaya kalau serbuknya terhirup masuk ke pernapasan -tau sendiri kan napas bayi masih ngik ngik awal-awal mah- bedak tabur yang ada di lipatan (leher, paha, lengan, ketek) malah jadi media jitu untuk bakteri/jamur berkembang. Selain powder, telon, oil, lotion (hair and body), sampo juga sedikit banyak ada dampaknya untuk bayi yang baru lahir. Yaudah, manut deh sama dokter. Ga usah dipakein apa-apa dulu. Nanti makin gede anaknya juga imunnya makin terbentuk, anaknya makin kuat, makin bisa beradaptasi sama lingkungan. Ntar juga ilang sendiri. *sok tenang*

IMG_7696

Nah, tapiii…. karena ini anak ga dipakein apa-apa sama sekali (produk bayi) masalah ga selesai juga. Sekitar dua bulanan bertahan no more baby toiletries applied, merah-merah belum juga ilang (emang pada gak sabaran aja dah), ada yang ngasianin anaknya ga dipakein apa-apa terus mulai deh pada sumbang saran ini itu -yang sebenernya saya gak butuh banget tapi malah bikin kuping panas- oke ditampung, saya mixed sama hasil browsing dan akhirnya balik lagi ke DSA konsul lagi. Percaya atau enggak DSA-nya Kata udah saya tanya merk baby toiletries yang aman mau saya pakai apa, sama sekali gak nyebutin merk loh! Intinya DSA nyaranin ga usah dipakein apa-apa. Ya bagus sih dia gak tergolong dokter yang merangkap brand marketing  😛

Tapi saya gak mau pulang dengan tangan kosong. Agak maksa sih, saya minta dokter memberikan resep apapun untuk setidaknya bisa mengurangi merah-merah kulitnya Kata. Hehehe saya bisa menangkap wajah gemes dimukanya ngadepin emak-emak riweuh kaya saya. Akhirnya, diberilah saya resep salep oles. Sambil nulis resep si DSA juga udah menyampaikan, kalau memang beberapa bayi di bulan-bulan pertamanya sangat sensitif bisa akibat genetik atau lingkungan. Jadi pemberian obat/salep belum tentu 100% menghilangkan sensitifnya tapi paling tidak bisa mengurangi rasa gatal/perih atau kemerahannya itu sendiri atau kalau dapet apesnya ya kulit bayinya juga ga cocok sekalipun sama resep salep dokter. Cuma ya, agak kaget juga pas di kasir bayar (Kata belum punya BPJS, padahal sejak dalam kandungan bayi siudah bisa didaftarin BPJS, emaknya aja magerr dulu ngurusin ginian 😀 ) ternyata kena biaya 100-ribuan untuk satu tub salep 10 gram! Belom biaya dokter di rumah sakitnya. Yaudah deh dengan dalih demi anak gapapa tebus dulu aja.

Sampe rumah langsung dicoba kan, oles tipis-tipis malam sebelum tidur, anjurannya memang sehari 1x oles tipis. dibagian merah-merahnya. Bangun paginya, wuih senengnya mamak! Berkurang lumayan banget merah-merahnya. Hari kedua masih oles tipis. Besoknya mulus. Selanjutnya, karena kulit udah mulus, saya mulai perhitungan nih. Duh ini salepnya mahal banget, di-eman-eman deh makenya. Malam ke 3 dan ke 4 saya berhenti olesin, lalu hari ke 5 jreng jrenggg merah-merahnya muncul lagi malah makin parah! Malemnya jelas langsung saya olesin lagi. Besoknya lumayan berkurang. Coba lagi, lusanya mulus. Tapi kok ya jadi kayak ketergantungan sama salep, gimana nih kalau cepet abisnya, mana gak murah juga. Akhirnya saya coba lagi (iya iya buat anak kok coba-coba, maaf ya Mas Kata!) 2 hari berhenti ga ngolesin salep. Ehhh besoknya merah lagi 3x lipat makin parah!! 😥

Fix, kena apesnya. Kata juga masih gak cocok pakai salep dari dokter! 😥 😥 😥

Oi, Mak Kata! Kapan nge-review produknya dah? Hahaha iya ini sekarang, biasa deh kalau udah cerita jadi meleber kemana-mana. Oke, sampailah pencarian saya pada satu produk baby toiletries yang banyak direkomendasiin di forum emak-emak kekinian 😐 Dan kebetulan abis dikasih tau sama sepupu suami yang juga punya anak seumuran Kata, anaknya (berarti keponakan saya juga bukan sih 😆 ). Ulasannya kebanyakan positif plus harga gak terlalu bikin kantong jebol (maha penting! Setelah kapok sama salep mahal udah gak ngefek, makin parah pula).

Lactacyd Liquid Baby Skin Care. Familiar sama lactacyd? Saya sih familiar, tapi wait, what? untuk bayi? Saya juga cukup sering pake produk lactacyd tapi yang khusus kewanitaan 😀 Ternyata lactacyd juga punya produk yang diformulakan cocok untuk bayi.

IMG-20160608-WA0005

Niatin hati meluncur ke baby store (lokal Jogja) sekitar rumah, ga ada, nanya ke mbaknya malah gak mudeng, dia juga taunya lactacyd itu pembersih kewanitaan. Pas saya bilang sabun mandi bayi malah dia yang ngotot kalo saya salah, ih gemes sendiri deh 😆 Mlipir ke toko bayi lainnya yang juga lokal, kali ini mbaknya lebih banyak pengetahuannya tentang produk bayi, mayan lah saya ga jadi ketemu dua orang ngotot hari itu 😀 Tapi Lactacyd Baby-nya ga ada juga, duh. Iya sih di beberapa ulasan yang saya baca katanya memang belum banyak dijual di pasaran seperti mini/supermarket, jangankan itu, di toko khusus bayi aja belum ada. Akhirnya saya melipir coba cari di apotek, saya mampir ke-4 apotek dan baru ketemu di K24, di kimia farma stoknya pas habis. Oiya banyak yang bilang juga paling gampang nyarinya sih di century/guardian, tapi di Jogja, century/guardian kayaknya baru ada di dalem mall deh, saya males banget kalo cuma mau nyari satu sabun bayi harus ke mall dulu hahaha bisa bisa gak fokus 😆

IMG_20171006_104454783

Kalau baca informasi di kemasannya Lactacyd Baby ini mengandung Lactoserum dan Lactic Acid dari ekstra susu, kegunaan utamanya untuk merawat kulit yang terkena iritasi ringan dan ruam popok. Nah cara pemakaiannya:

 

  • Kocok dulu sebelum digunakan
  • Untuk mandi bayi, encerkan 2-3 sendok teh ke dalam bak mandi terus mandikan bayi seperti biasa
  • Untuk mandi anak, gunakan seperti sabun cair biasa
  • Untuk merawat kulit kepala gunakan seperti memakai sampo

Yeayy akhirnya Kata mandi pakai sabun lagi! 😆 Eh, tunggu? Lactacyd Baby bisa untuk sampo juga? Wah cocok saya.

Sebelumnya Kata pakai sabun sampo 2in1 (jelas cair kan kalau 2in1) no tears formula, tapi jadi tears formula buat saya 😥 Kenapa? Karena setelah saya amati juga, 2in1 formula ini termasuk salah satu faktor utama kulit badan Kata ngelupas-ngelupas, sedih deh ngeliatnya.

Seingat saya mulai memakai Lactacyd Baby ini pas Kata usia 3 bulan, selang 2 minggu pemakaian sudah terlihat perubahan di kulit Kata, pipi dan kulit badannya udah gak merah-merah dan gak ngelupas. Foto di bawah ini saya pas mandiin Kata usia 3.5 bulanan kayanya, papanya iseng ambil foto pas anaknya mandi, ternyata bisa bermanfaat untuk postingan ini 😛 Anyway, di foto terlihat air dalam bak mandi agak berbusa ya? Kali itu pemakaian pertama Lactacyd Baby, saya masih agak ragu, kok dikit banget sih cuma 2-3 sdt untuk 1 bak air mandi jadi dituang agak banyak –jangan ditiru ya, boros!– padahal terlihat dari konsistensi Lactacyd Baby ini, jauh lebih encer/cair jika dibandingan dengan sabun cair bayi lainnya. Saya berkesimpulan memang menyebabkan minim busa dan sedikit penggunaan detergent. Pas saya cek komposisi kandungan Lactacyd Baby ini benar saja, tidak banyak terdapat kandungan detergent yang umumnya meghasilkan banyak busa. Mantap.

IMG_8198

Si botak kulitnya udah mulai mulus

Mama lumayan tenang, kulit udah gak kemerahan lagi. Cuma ya gitu karena sepertinya Kata mewarisi bakal alergi mama papanya juga, kulit Kata jadi terkategori kulit bayi yang sensitif. Gerah sedikit merah. Abis ke luar rumah (pas bayi sih paling cuma imunisasi aja kan pergi-perginya) kena udara luar, merah. Ketetesan ASI pas mama hilap ikut ketiduran pas nenenin, merah. Maka dari itu mama gak pernah berhenti pakai Lactacyd Baby, pertolongan pertama pada kulit sensitif anak! 😀 Memang agak mahal sedikit dibandingin sabun bayi lainnya yang marak di pasaran, tapi ya jelas karena kandungannya dan fungsi lainnya juga beda, sabun lainnya cuma bisa ngasih efek wangi-wangi bayi aja 😛 Saya pakai yang 150 ml itu 2 minggu sudah habis, harga sekitar 50ribuan kalau tidak salah, masi on budget lah.

IMG_8247

Pipi “merona” nya sudah mulai mulus 😉

Usia 5 bulan, saya mulai agak lega karena kulitnya mulus merah-merahnya jarang timbul lagi. Thanks Lactacyd Baby! Kemudian saya mulai hentikan pemakaian, tapi emang dasar ya, mama gak boleh banget kayaknya tenang sebentar 😆 6 bulan Kata masuk MPASI, mulai makan Makanan Pendamping ASI. Blaarrrrr sensitifnya muncul lagi! Mula-mula di mulut seputaran bibir, karena mungkin terkena sari-sari makanan. Lama-lama beberapa bagian di badannya juga mulai kemerahan (dada, leher, pant*t) ini kayaknya Kata ada alergi makanan entah dari protein atau lainnya. Cari penyebab alergi makanan itu kan susah susah gampang ya. Sambil tetap ikhtiar cari penyebab alerginya, “pengobatan” dari luar saya lakukan lagi, kembali menggunakan Lactacyd Baby. Dan benar saja, gak sampai 2 minggu merah-merah di sekitaran mulut dan badannya hilang total.

IMG_20160906_131009725

Ruam di bagian pant*t, agak saya crop ya :mrgreen:

IMG_1047 [1600x1200]

Abis makan, mau mandi 😈 Mulus kan! 😉

Jadi, Lactacyd Baby ini sekarang masuk kategori produk favorit saya! Pertolongan pertama untuk kulit Kata, dan saya! Loh kok mamanya ikut-ikutan make? Emang bisa? Ya bisa aja dong! Hehehe, saya juga baru ngeh, liat deh kemasannya disana jelas tertulis Lactacyd Baby Liquid Skin Care. Skin care! Malah gak di tulis soap (sabun). Jadi ternyata Lactacyd Baby ini juga bisa untuk membersihkan muka (menghapus make up), saya pernah minta punyanya Kata nih pas waktu itu kehabisan make up removal saya 😀 Terus ya, karena penasaran iseng saya bandingin komposisi zat penyusun Lactacyd Baby dengan Lactacyd Feminine Wash, wah! Ternyata sebagian besar komposisinya sama hanya saja pas dipakai konsistensi Lactacyd Feminine Wash lebih kental. Hmmm kalau dipikir-pikir masuk akal juga sih ya, area genital wanita dan kulit bayi itu kayaknya emang sama-sama sensitif 🙄

IMG_20171006_104219319_HDR

Lactacyd Baby 60ml, super handy!

IMG_20171006_104348058_HDR

Yah, nge-blur! 😀 Komposisi zat penyusun Lactacyd Baby

Yang saya suka lagi, Lactacyd Baby juga punya kemasan mini :mrgreen: tanpa mengurangi khasiatnya. Cocok banget untuk dibawa traveling, gak pake berat apalagi repot. Hehehe. Kalau yang 60ml harganya sekitar 25ribuan di Jogja. Emang jadi lebih hemat kalau langsung beli yang 150ml.

IMG_2317

Kata 1 tahun kulit mulus sempurna! 😛

Alhamdulillah, makin gede Kata makin berkurang sensitifnya, tapi Lactacyd Baby ini masih tetap jadi andalan saya. Pastinya untuk jaga-jaga, usia toddler kan masa-masa lagi penasaran biyanget sama sekitar, dia lagi suka eksplor sana sini. Sering main kotor-kotoran, senang main basah-basahan apaan aja deh ya yang penting anaknya senang dan berkembang. Oiya, dua bulan lalu Kata saya ajak kenalan sama pasir pantai, saya bawa ke Pantai Parangtritis, nah Lactacyd Baby ini juga gak ketinggalan ikut saya bawa 😀 Karena mantai perdana, saya kan gak tahu gimana reaksi kulitnya Kata terhadap angin pantai, pasir pantai dan/atau air laut yang kadar garamnya tinggi. Pantai Parangtritis juga belum tergolong pantai yang bebas sampah, masih banyak saya lihat sampah pengunjung di sekitaran bibir pantai. Walau tak ada noda tak belajar, khawatir sedikit boleh lah ya. Jadi selepas main di pantai, Kata langsung saya bilas pakai air bersih (bawa sendiri dari rumah) plus dicuci dengan Lactacyd Baby ini untuk basuh tangan dan kakinya. Alhamdulillah besoknya dan setelahnya ga ada tanda-tanda muncul kemerahan di kulitnya. 😉

Duh, mam. Panjang amat sih postingannya, males deh bacanya. Intinya aja deh apa dari si Lactacyd Baby ini? — Hahaha kadang saya suka sadar suka too much info kalo posting di blog, semuamua maunya diceritain terus kadang malah lupa intisarinya apa. Oke, saya rangkum deh ya hasil ulasan saya.

Lactacyd Liquid Baby Skin Care — pertolongan pertama pada kulit sensitif anak saya

Kelebihan:

  • Cocok untuk kulit sensitif bayi dan anak (jelas) karena pH-nya disesuaikan
  • Menyelesaikan persoalan merah-merah kulituntuk Kata loh ya jelas.
  • 2 in 1 formula, udah gak repot nyari sabun yang sekaligus sampo bayi, minim efek samping pula
  • Kemasannya praktis, tutupnya aman. Ukuran 60ml cocok banget untuk traveling
  • Walau masih di atas standar, harganya masih on budget gak terlalu murah tapi gak mahal juga. 25ribuan/60ml atau 50ribuan/150ml
  • Gak licin! Jadi gak perlu berlama-lama bilas untuk ngilangin licinnya — ya meskipun anak saya kalo mandi sukanya sambil main air berlama-lama sih
  • Bisa dipakai mamanya! untuk orang dewasa juga 😆 sebagai make up removal atau pengganti pembersih bagian kewanitaan

Kekurangannya:

  • Agak susah nyarinya. Minimarket belum masuk, apotik kalau yang lokalan daerah (di Jogja sekitaran rumah saya) masih susah, baru ketemu di apotik terkenal atau beli online aja deh (lebih murah!)
  • Baunya kurang ke-bayi-bayi-an alias kurang wangi untuk bayi. Jadi kadang abis mandi, untuk ukuran anak saya si toddler yang lagi aktif-aktifnya cepet banget dia bau kecut keringet lagi (tapi kecutnya bayik mah Ah Syedappp 😛 )
  • Gak banyak busanya, ini sebenernya bagus sih karena berarti ga banyak kandungan berbahaya. Tapi anak mana yang ga suka main busa? 😀

Tapi kalau saya membandingkan antara kelebihan dan kekurangannya Lactacyd Baby ini, kekurangannya ga ada apa-apanya deh dari manfaat yang saya terima. Susah nyarinya tinggal beli online, bau kurang wangi tinggal crutcrut colone ke bajunya, gak banyak busa tinggal alihin pakai bath toys lainnya. Beres. Ga mau ambil resiko juga sih sekarang, begitu mulai muncul merah-merah sedikit ga usah berlama-lama langsung pake Lactacyd Baby untuk mandinya Kata.

Picture (14)

Lactacyd Baby 60ml, super handy!

Picture (15)

Anaknya bingung kok ga ada busanya 😈

IMG_20171007_124229

 

Picture (13)

Pengalihan busa, bola tenis bekas! 😆

Sekarang Kata udah 18 bulan hampir 19 bulan, masalah kulit sensitif udah jarang banget muncul, tapi setiap dia habis berenang atau ada aktifitas di luar yang agak lama, biasanya selalu saya mandiin pakai Lactacyd Baby. Saya sih cocok. Memang sih untuk anak sebaiknya gak coba-coba, tapi kalau gak nyoba sendiri mau gimana cara ngebuktiinnya kan? Gak pernah tau. Mama yang penasaran bisa lihat infonya lebih detail di Fans page Lactacyd Baby. 

Semoga anak-anak kita senantiasa selalu terhindar dari permasalahan apapun ya, termasuk masalah kulit sensitif. Happy Parenting, Mama! ❤

#BabySkinExpert #LactacydBaby

 

Birthday Dinner at Eastern Kopi TM

Mamanya Kata bulan lalu ulang tahun 😛 Alhamdulillah masih bisa ngelewatin ulang tahun bareng suami sama anak, walaupun 3 hari kemudian ditinggal pergi jauh. Seperti biasa, tiap ulang tahun mesti ada ritual makan bersama keluarga, ya walau tiap hari juga makan bersama sih, di rumah 😆 Makan bersama diluar juga sering, tapi  kalau ulang tahun milih tempat makannya rada fancy dikit :mrgreen: terserah pas makan siang atau malam. Kali itu makan malam ngeliat situasi anak bayi yang kalau sore menjelang malam full charged karena abis bobok siang 😀

IMG_3758 [1600x1200]

Dipilihlah Eastern Kopi TM, di Jogja ada dua kedainya, satu di Jakal (Jalan Kaliurang) satunya daerah Godean, kami pilih yang di Godean. Lokasinya di Jl. Kyai Mojo No.77. Dari luar emang keliatan sempit, tapi parkirannya luas! Syarat utama kalo ngajak pak suami jalan 🙄 Begitu masuk juga ternyata di dalam cukup luas. Pastinya ruangan terkategori jadi 2, smoking dan non-smoking room, kami tentu di non-smoking room. 

IMG_3739 [1600x1200]

Parkirannya aja cukup artsy! 😆

AC-nya berasa, hahaha kadang ada yang beneran AC (angin cepoi-cepoi). Sisi smoking room (di luar) bagus, adem karena dibuat macam kebon taman gitu. Interior non-smoking room-nya juga bagus.

IMG_3768 [1600x1200]

non-smoking room

Ruangan dalam ada banyak meja kursi, tertata rapi tapi gak dempet-dempetan. Jadi kalaupun tamu lagi penuh tetap nyaman karena jarak antar meja gak terlalu dekat, ya kecuali yang sofa dempet sih.

IMG_3748 [1600x1200]

non-smoking room

IMG_3746 [1600x1200]

Padahal waktu itu kesana hari minggu, tapi terbilang sepi karena jam nanggung kali ya. Tiba di sana jam 5an lewat, mau ngemil sore nanggung makan malem belom laper. Tapi jadi nyamannn pesanan cepat datang plus anak heboh berisik selow aja gak banyak tamu, terus bisa foto-foto dulu 😆

IMG_3750 [1600x1200]

IMG_3752 [1600x1200]

Tim garis-garis

IMG_3744 [1600x1200]

Someone is super excited! 😆

IMG_3774 [1600x1200]

Difoto dari parkiran dan hasilnya cukup keren 😎

Non-smoking room nya juga gak kalah keren, kayaknya cocok untuk kumpul arisan ibuk-ibuk 😛 Kalaupun agak siang mungkin gak terlalu panas karena bagian atasnya cukup tinggi dan terteduh. Nah cuma kalau maghrib menjelang malam itu pencahayaannya agak remang-remang, saya sih ga masalah sama cahaya cuma masalah kalau banyak nyamuknya (hahaha ya bawa losyen anti nyamuk dong moms).

IMG_3766 [1600x1200]

Sekarang menu, awalnya tanpa browsing dulu saya kira Eastern Kopi TM ini sejenis coffee shop pada umumnya yang emang cuma tempat ngopi-ngopi aja menu makannya cuma buat gelitik perut sejenis french fries, risol mayo, banana fritters dll. Ternyata, ini family restaurant dengan banyak varian menu mengenyangkan macam nasi goreng, bakmi-bakmian, nasi-nasian, sayur-sayuran, pokoknya jenis-jenis makanan ke-timur-timur-an ada! Saya lumayan girang karena jual ceker ayam, favorit! 😛 Dan segala rupa jenis minuman gak hanya kopi aja. Cocok deh bawa makan malam sekeluarga ke sini.

IMG_20170911_214525

Eastern Kopi TM Menu

IMG_20170911_214558

Eastern Kopi TM Menu

Sambil nunggu pesanan datang, bisa ber-selfie ria dulu atau foto-foto suasananya. Karena kali itu pas ulang tahun mamanya Kata, Bebe ternyata udah nyiapin kado, satu-satunya kado fisik yang saya terima di tahun ini! 😆 Ih kesian banget sih, tapi ya seiring berjalannya waktu bertambahnya usia, kado dan ucapan yang diterima (di media sosial) emang semakin sedikit. Makin tuwak makin berasa pertambahan usia adalah berkurangnya jatah hidup. Harus bener-bener dinikmatin banget! ❤

IMG_3772 [1600x1200]

Yeayy dapet kado! ❤

IMG_3771 [1600x1200]

Si mesra

IMG_3769 [1600x1200]

Selfie dulukk!

Terus ya, ngajak makan di luar termasuk salah satu cara jitu sesekali menghadapi anak yang lagi GTM (Gerakan Tutup Mulut), terbukti di sini dia mau makan bakmie rebus pesenan mama, walaupun kalau di rumah juga sering dibikinin mie-mie homemade buatan mama tetep rasanya ga seenak restoran mungkin ya 😆 tapi jangan sering-sering Mas….mamak bangkrut ntar 🙄

IMG_3780 [1600x1200]

Kata mupeng liat kwetiaw bebe 😛

IMG_3781 [1600x1200]

Enak!

Rasa cocok di lidah. Juwarak. Enak. Ya rasanya sebanding dengan harganya sih emang, gak tergolong murah tapi masih terjangkau kalau kesini setaun sekali pas momen ulang tahun (Dih, emak pelit amat 😈 ). Pesanan kami:

Kaki ayam, nasi hainan ayam panggang, nasi goreng telor asin, tahu telur asin, kailan 2 rasa, bakmi ayam panggang, kwetiau siram ayam tanpa ayam (karena Bebe-nya Kata vegetarian), es teh tarik, teh panas 3 gelas gwedeee penyajiannya (para pecinta teh), dan es soda gembira – plus pajak. Habisnya sekitar 300ribuan.

Loh ke kedai kopi kok gak ngopi?? Iyaaa kok saya malah ga coba Kopi Vietnam-nya yang katanya terkenal enak! Hahaha udah ribet sama bayik malah lupa mau ngopi. 😀

IMG_3800 [1600x1200]

🙄

Bakalan balik lagi? Iya dong, belom nyobain Kopi Vietnam-nya! 😛

IMG_3793 [1600x1200]

Tim lengkap

Kemana Kita? BonBin!!

Tamasya ke kebun binatang, kayaknya ter-mainstream buat yang punya anak bayi usia 1 taun ke atas deh 😆 Mamanya Kata gak mau ketinggalan juga, tahun 2017 ini udah 2 kali ngajak Kata ke BonBin, pertama pas dia umur 10 bulan (Januari lalu), kedua belum lama ini pas Kata umur 17 bulan.

Ini sih mamanya aja yang kebangetan semangat 😆 Padahal pas umur Kata masih 10 bulan anaknya belum terlalu ngerti. Udah gak sabar banget pengen ajak Kata ke BonBin tapi nunggu dia selesai 5 tahapan dasar imunisasi wajibnya (setelah umur 9 bulan), biar tenang aja sih.

Awal September lalu Kata usia 17 bulan saya ajak lagi ke BonBin, kali ini sebenernya iseng masukin salah satu agenda quality time Kata sama papanya sebelum kami ditinggal agak lama dan jauh (kemaren abis posting ceritanya di sini). Kebetulan juga Kata udah banyak kemajuan perkembangannya, sensorik, motorik, ketertarikan, imitating, daya ingat dll deh. Dalam hal ini seharusnya dia udah lebih excited ngeliat binatang-binatang dalam wujud aslinya. Coba pemirsah yang baca postingan saya, dan punya anak seumuran anak saya, pasti ada deh setidaknya memperkenalkan jenis-jenis binatang mulai yang dari di sekitar kita kayak kucing, burung, ikan, kambing dan atau binatang peliharaan lainnya sampai ke binatang-binatang liar yang biasanya kita kenalkan dari buku-buku anak, film, video, rekaman atau mainan edukasi lainnya. Ya kan?

IMG_1406

Kebun Binatang Gembira Loka

Di Jogja, Kebun Binatang Gembira Loka jadi primadona banget dikalangan emak-emak baru (emak-emak lama mungkin udah pernah/bosan, kalangan anak muda selain yang emang berminat khusus mah, ngapain ke sini? mending nonton/ngafe 😛 ), dipersingkat, kalau Jakarta punya Ragunan, Jogja punya Gembira Loka (GL). Tempat wisata sejenis dengan satwa liar sebagai point of interests-nya yang pernah saya kunjungi cukup banyak, BonBin Ragunan, BonBin GL, Taman Safari Bogor, Bali Safari & Marine Park, Gelanggang Samudra Ancol (dan beberapa lokasi Taman Impian Jaya Ancol lainnya), Taman Burung TMII (dan atraksi satwa di beberapa lokasi lainnya), belum lagi beberapa pusat penangkaranan satwa/wisata satwa konservasi yang saya kunjungi dalam rangka praktikum jaman kuliah dulu — maklum mamanya Kata ini dulu kuliahnya jurusan konservasi hutan dan isinya — 🙄

IMG_1379 [1600x1200]

–Januari 2017– Kata gitu amat ngeliatin bebe 😆

IMG_1382 [1600x1200]

–Januari 2017–

IMG_1388 [1600x1200]

–Januari 2017–

IMG-20170907-WA0005

–September 2017– Baru sampe, masih mager 😆

20170907_084324

–September 2017–

IMG_20170907_083602721_HDR

–September 2017–

Masuk area Kebun Binatang kita gak langsung disuguhkan koleksi satwa atau atraksi interaksi, tapi langsung berasa damai, hehehe, ambience-nya enak untuk leyeh-leyeh, adem, pohon-pohonnya besar dan rindang, banyak tempat duduk-duduk dan spot foto kece-kece. Saya sih cukup terkesan dengan keberadaan Kebun Binatang Gembira Loka, tempat wisata keluarga yang cukup nyaman. Kenapa? Karena adeeeeeeemmmm banget! 😀 Gak khawatir kepanasan, panas dikit banyak tempat neduh, pohonnya besar, sehat, terawat dan rindang ❤ Dari semua tempat wisata satwa liar sejenis yang tadi saya sebutkan, Gembira Loka kayaknya yang paling bikin saya betah berlama-lama deh.

Sebenernya ga bisa dibandingin juga antara satu dan lainnya karena emang gak apple to apple, cuma Gembira Loka ini paket kumplit untuk salah satu spot wisata orang Jogja (atau wisatawan yang ke Jogja). Cocok untuk wisata keluarga dengan anak, lokasinya di tengah Kota Jogja sehingga akses menuju dari dan ke sini cukup mudah. Areanya yang tidak terlalu luas, ya walau kalau muterin seisi BonBin jalan kaki dan keliling plus berhenti di setiap kandang sambil foto-foto bakalan gempor juga sih 😆 cuma kalau mau dibandingin sama Kebun Binatang Ragunan, saya sih lebih senang ke sini, soalnya, Ragunan luaaaaaaaaasss banget. Beberapa kali ke Ragunan (jaman kuliah, jelas belom punya Kata), ngabisin waktu seharian praktikum di sana aja banyak yang belum ke-eksplor. Terus besokannya lemah tak berdaya kaki pegel-pegel 😀

20170907_095229

–September 2017– Foto dulu sama Bebe ❤

20170907_095257

–September 2017– Walau teduh, hat is a must, biar kece kalo difoto 😀

Berapa HTM-nya? Kalau berdasarkan website resminya Gembira Loka (klik di sini) Senin-Jumat Rp. 25.000/orang, Sabtu-Minggu/libur nasional Rp. 30.000/orang. Ada diskon rombongan, dan anak di bawah 3 tahun masih gratis. Termasuk murah apa mahal? Standar menurut saya, karena BonBin Gembira Loka ini dikelola swasta. Kalau dibandingkan sama Ragunan yang HTMnya cuma 8ribuan/orang (ini lupa yaaa jaman kapan ke sana tapi kalaupun ada kenaikan saya rasa gak sampai di atas 20ribu ya?) memang jauh lebih mahal, apalagi dengan area yang tidak seluas Ragunan dan koleksi satwa yang tidak selengkap Ragunan, tapi setau saya Ragunan itu dikelola PemProv DKI ya makanya murah karena ada subsidi dana termasuk untuk mengcover HTM.

Kenapa informasi HTM-nya Gembira Loka saya refer ke website resminya? Soalnya 2x berkunjung ini kami gak bayar! Hahaha Alhamdulillah dapat tiket terusan free dari kerabat Mbahkungnya Kata 😀 Informasi lainnya mengenai Kebun Binatang Gembira Loka juga juga sudah sangat lengkap dalam website-nya silakan klik ini Gembira Loka ZooMulai dari sejarah berdirinya, siapa yang mengelola, fasilitas, rekreasi, jenis atraksi dan interaksi sampai tata cara pemesanan tiket online lengkap tersedia. Karena itu, postingan saya kali ini hanya sedikit ulasan banyak tampilan foto-foto kami aja nih! 😈

Foto-foto ke Gembira Loka bulan Januari (2017) difoto pakai kamera DSLR, pas awal September lalu (2017) kami ke sana lagi, Arki kelupaan bawa kameranya, padahal udah disiapin di kursi. Hiiiihhh. Makanya kebanyakan foto-foto yang September rada pecah/blur hihihi karena cuma difoto pakai kamera HP seadanya, tapi si Arki malah seneng tuh, dia bilang “Damai, bisa fokus menikmati wisata sama anak istri” — Iya dah 🙄

Setelah di area muka kita disuguhkan pemandangan teduh dari pepohonan yang rindang, kalau mau liat koleksi satwanya kita harus menyebrang jembatan, karena area Gembira Loka dilewati oleh aliran Sungai Gajah Wong. Di foto-foto banyak keliatan permukaan jalan menanjak atau menurun, tapi mama yang punya anak bayi nanggung (udah toddler belum bisa jalan, atau udah bisa jalan tapi males jalan) tetep bisa sambil dorong-dorong stroller kok, stroller-able 😀

Foto di jembatan atas Sungai Gajah Wong bulan Januari 2017 meriah ya, ada replika bunga-bunga, kalau tidak salah saat itu sisa-sisa perayaan Imlek, makanya ada lampion-lampionnya. Saya ke sana bukan pas hari libur imleknya.

Koleksi satwa liarnya cukup lengkap, satwa satwa besar yang biasa ibuk-ibuk sounding ke anak balitanya cukup terwakili di sini. Gajah, harimau, orang utan, kuda, kuda nil, unta, jerapah. Oiya Januari 2017 kami sempat melihat koleksi jerapah, tapi kemarin awal september ke sana saya gak lihat ada jerapah. Kandangnya memang bertuliskan under maintanance, saya gak tau jerapahnya apa sedang dikarantina atau dipindahkan atau alasan lainnya.

IMG_1410

–September 2017– Kandang Orang Utan

Dua kali saya ke Gembira Loka, dua-duanya gak pernah pas weekend atau tanggal merah, selalu weekday dan tanggal hitam 😀 Hehehe makanya sepi pengunjung. Malah cenderung kami bisa melihat aktifitas harian para penjaga kandang (membersihkan kandang, memberi makan harian) sebagai bagian dari pemeliharaan satwa dan kandang. Untuk tau apa saja atraksi interaksi yang disuguhkan bisa klik di sini. Tidak ada atraksi satwa yang ditampilkan pada hari biasa, semua difokuskan pada akhir pekan atau libur panjang ketika pengunjung sedang ramai-ramainya. Ya cukup ber-peri-kehewanan, satwa tidak dipaksakan “kerja” setiap hari. Walau saya pribadi sih tidak terlalu bisa menikmati atraksi satwa, kasian ya 😥

 

IMG_1420 [1600x1200]

–Januari 2017– Kata usia 10 bulan, belum terlalu excited! 😀

20170907_084851

–September 2017– Kata usia 18 bulan, udah excited liat gajah 😉

20170907_084902

–September 2017– ❤

Mereka punya koleksi harimau, ada kandang dalam kandang. Saat itu ada dua harimau saja yang kami lihat, satu di dalam kandang besi (entah harimau albino atau sedang sakit makanya dikurung) satunya di kandang terbuka. Posisi kandang menjorok ke bawah, sepertinya untuk antisipasi keselamatan pengunjung. Kondisi harimaunya sendiri agak kurus ya 😦

Koleksi satwa akuatiknya juga lumayan, walau jelas tidak selengkap koleksi taman rekreasi sejenis yang khusus menampilkan satwa akuatik. Gembira Loka sudah ada aquarium khusus juga kebanyakan ikan air tawar. Ikan pasti termasuk salah satu jenis binatang peliharaan yang sangat familiar untuk anak-anak seumuran Kata. Kata sendiri cukup tertarik dan udah tau yang namanya ikan 😀 Seneng juga di sana ada fasilitas kolam sentuh ikan, ya walau pas ikannya sukses kepegang, si Kata geli sendiri sih 😆

IMG_20170907_090014770_HDR

–September 2017–

Melanjutkan perjalanan (tsahelah), setelah liat-liat ikan, spot selanjutnya yaitu Bird Park (taman burung). Suasana menuju taman burung ini adeeeeemmmm banget! Saya paling suka. Mau foto-fotoan juga kece tempatnya 😉

IMG_1449

–Januari 2017– Sekitar Bird Park

IMG_1471 [1600x1200]

–Januari 2017– Salah satu spot di dalam Bird Park

IMG_20170907_091211377_HDR

–September 2017– Sekitar Bird Park

Kami masuk ke dalam area taman burung hanya pada saat kunjungan pas bulan Januari 2017. September lalu tidak, tidak ada alasan khusus sih sebenernya. Karena sudah pernah masuk dan hampir semua spot dalam taman burung juga sudah dieksplor, selain itu karena area taman burung cukup luas ini juga lumayan banyak menyita waktu hehehe. Jadi kunjungan terakhir fokus ke kandang-kandang satwa besar saja.

IMG_1484 [1600x1200]

–Januari 2017–

Saya cukup terkesan dengan taman burung yang ada di Gembira Loka. Tertata rapi dan bersih, selama di sana sih tidak tercium bau kotoran ya, burung dan unggas koleksinya pun terlihat cukup terawat.

IMG_1502

IMG_1492 [1600x1200]

–Januari 2017– Bagian dalamnya

IMG_1497 [1600x1200]

–Januari 2017–

Pas lewat kandang berang-berang kebetulan sedang feeding time! Wah Kata jelas senang banget waktu itu. Berang-berang itu dikasih makan ikan (kayaknya lele dan beberapa jenis ikan lainnya –ga inget–). Karena pas jam makan, yang tadinya berang-berang pada ngumpet di balik bebatuan jadi pada keluar mendekati petugas.

IMG_20170907_094318219_HDR

–September 2017–

Koleksi rusa seperti rusa tangkar pada umumnya. Seperti rusa-rusa di Ragunan atau di Istana Bogor, rusa di sini juga boleh diberi makan oleh para pengunjung.

IMG_1521

–Januari 2017– Kasih makan rusa

Januari 2017 melewati kandang unta, waktu itu terlihat belum terlalu representatif ya, agak kasian mamalia sebesar unta tapi kandangnya sempit banget.

IMG_1517

–Januari 2017–

Tapi pas September kemarin balik lagi, kandang rusa sudah dipindah dekat dengan kandang kuda nil, dan menurut saya sudah cukup lebih memadai daripada sebelumnya. Malah sekarang ada replika piramid segala, ceritanya biar ada hawa-hawa gurun pasir 😀

Kandang kuda nil. Gak banyak yang berubah dari Januari dan September 2017, sama-sama kotor airnya :mrgreen: Sebenernya bisa dibuat lebih jernih gak sih airnya? Atau memang pasti nantinya bakal butek begitu? Ya kalau lihat film-film animal documenter secara hidup liar di alam emang tempat berkubangnya butek gitu sih 😀

Walaupun untuk area yang terbilang tidak terlalu luas tapi kalau ke Kebun Binatang bawa bayi/toddler plus mbah-mbahnya sih saya saranin memanfaatkan fasilitas yang ada, misalnya kereta keliling yang disediakan. Ya meskipun kereta kelilingnya Gembira Loka ini masih dikenakan biaya lagi, Rp.10.000 apa ya per-orang per-keliling, tapi lumayan banget menghemat tenaga, lebih efektif dan efisien. Lain lagi kalo kamu kesini tujuannya buat academic life or love life! 😛 ❤

IMG_1403 [1600x1200]
–Januari 2017–
IMG_20170907_093234937_HDR

–September 2017–

IMG_20170907_095822067

–September 2017– Jempolnya manaaaa, Kata?

Bagian terakhir menuju pintu keluar, Bukit Dinosaurus. Walau ini satwa udah punah ratusan tahun lalu, tapi tetap merajai hati emak-emak dan anak-anak. Anak saya sampe punya miniatur dan buku dino! 😀 Termasuk wilayah adem juga, jalannya agak menanjak tapi jangan khawatir, tetap stroller-able! Untuk foto-foto juga bagus.

IMG_20170907_101939602_HDR

–September 2017–

Overall, yang nampak oleh mata, kebun binatang ini cukup representatif. Nilai-nilai usaha konservasi ex-situ bisa dikatakan terpenuhi. Habitat satwa dibuat dan diperhatikan sehingga menyerupai habitat aslinya di alam, kebersihan kandang terjaga, kesejahteraan satwa dari sisi pakan saya tidak tahu banyak tapi pengelola sudah mempunyai jadwal rutin pemberian pakan satwa. Beberapa satwa besar memang terlihat kurus, bisa jadi karena manajemen pemberian pakan/stress satwa yang di bawah rata-rata atau, memang sudah kurus dari sananya (sejak didatangkan dari habitat aslinya/penangkaran).

Sementara, dari sisi kepuasan pengunjung, Kebun Binatang Gembira Loka termasuk lokasi wisata yang akan saya rekomendasikan ke teman-teman saya kalau ada yang bertanya lokasi wisata keluarga dan ramah anak. Selain memang bisa untuk penyegaran, ada aspek-aspek pendidikan di sana. Memperkenalkan kehidupan alam liar sejak dini kepada anak-anak, karena hampir tidak mungkin kan ngajak anak bayi/toddler/under age kenalan sama harimau di hutan Sumatera? atau ketemu Orang Utan di Taman Nasional Tanjung Puting? atau lihat Unta ke padang pasir, hehehe. Walau sejatinya, saya lebih senang melihat satwa-satwa liar itu ya hidup liar di habitat alaminya (tapiii…masalah lain kemudian muncul, habitatnya juga terancam manusia! — terus postingan gw jadi serius, rauwis-uwis 😈 ).

IMG_1525

–Januari 2017– Ada yang bete, popok bocorrr!! 😆

Sampai jumpa di postingan jalan-jalan berikutnya, jangan lupa bawa popok ganti! 😀

Previous Older Entries

Carousel Of Memories

A Blog By Rahne Putri

titiw.com

See you on top!

CINTA RUHAMA AMELZ

See you on top!

Tuesday Notes

Before all will be gone, i write. So that it will be unforgotten.

Here, sit with me.

See you on top!

Opera Aksara

Kata adalah pengendali realita

Arkithesuperhero's Weblog

Just another WordPress.com weblog

miund.com

See you on top!

ideku handmade

See you on top!

kamera-kecil

See you on top!

et cetera

See you on top!

KepikdanJangkrik

See you on top!

Agus Mulyadi Blog

See you on top!

anakkutu

Life is so colorful yet simple

odiliARTS

Namaku Odilia Rengganis Tyaga Subiantoro. Ini catatan tentang aku.

moda obscura

See you on top!

%d bloggers like this: